Atlet-atlet paralimpik Merah Putih tengah berjuang untuk membawa negaranya merebut kampiun ketiga kalinya pada pesta olahraga multicabang paralimpik dua tahunan di Asia Tenggara.

Jakarta, tambahasil.com – Perjuangan tak kenal lelah duta-duta olahraga Indonesia terbaik yang dikirim bertarung pada ASEAN Paragames 2022 makin menampakkan hasilnya. Berkekuatan 324 atlet yang bertarung pada 14 cabang olahraga, mereka kini membawa Indonesia di puncak klasemen perolehan medali sementara pada pesta olahraga multicabang dua tahunan khusus atlet paralimpik di Asia Tenggara itu.

Tidak hanya itu saja, karena dengan modal total 201 medali artinya hampir 70 persen atlet telah menyumbangkan prestasinya sebagai juara kesatu, kedua, atau ketiga di perhelatan ASEAN Paragames 2022 untuk kontingen Merah Putih. Perinciannya, hingga pukul 00.00 WIB, Kamis (4/8/2022), atlet-atlet Indonesia telah membawa pulang 86 emas, 65 perak, dan 50 perunggu.

Prestasi itu hanya bisa diimbangi juara enam kali ASEAN Paragames, Thailand yang parkir sementara di urutan kedua, kendati berselisih cukup jauh, yakni total 158 medali atau 63 emas, 56 perak, dan 39 perunggu. Vietnam pun berupaya meski kepayahan. Negara Paman Ho ini baru mampu mengoleksi 31 emas, 33 perak, dan 22 perunggu dan berlabuh sementara di urutan ketiga.

BACA  Toyota Fortuner Berhasil Tembus Ke Pasar Australia

Langkah lebih gontai lagi dilakukan negara jiran Malaysia karena hingga hari kelima ASEAN Paragames 2022, mereka baru mengumpulkan 15 emas, 11 perak, dan tiga perunggu. Pencapaian itu hanya menempatkan mereka di urutan empat besar klasemen perolehan medali sementara. Filipina menutup persaingan di lima besar sebagai juru kunci lewat torehan 12 emas, 11 perak, dan 27 perunggu.

Pada klasemen perolehan medali sementara ini, dua negara betul-betul terbenam di dasar. Keduanya, Laos dan Brunei Darussalam bahkan belum sekalipun mencicipi gurihnya medali emas. Atlet-atlet terbaik Laos sejauh ini baru menyetor enam medali alias dua perak dan empat perunggu dan Brunei di urutan paling buncit klasemen karena belum sekalipun mendapat kepingan medali.

Laos dan Brunei bahkan kalah prestasi dari atlet-atlet Timor Leste yang sejauh ini sudah mengumpulkan empat emas, dua perak, dan lima perunggu. Padahal, negara yang dipimpin Presiden Ramos Horta itu paling akhir bergabung pada ASEAN Paragames, yaitu sejak 2003.

BACA  Kemungkinan Badak Jawa Dipindah ke Cikepuh Sukabumi Taman Nasional Halimun–Salak

Melihat apa yang telah dicapai oleh atlet-atlet paralimpik Indonesia pada ASEAN Paragames 2022 yang berlangsung di Kota Solo, Jawa Tengah tersebut, Menteri Pemuda dan Olahraga, Zainuddin Amali optimistis grafik itu bisa naik terus guna menjaga peluang Indonesia sebagai juara umum untuk ketiga kalinya.

“Insyaallah perolehan medali kita on track (sebagai juara umum). Mudah-mudahan bertambah terus. Penyelenggaraan event ini juga luar biasa. Seluruh peserta senang dan mereka pun merasa nyaman,” ujar Zainuddin usai memimpin penyerahan medali di cabang parajudo yang digelar di Tirtonadi Convention Hall yang berada di lantai dua Terminal Bis Tirtonadi, Rabu (3/8/2022).

Hal senada juga telah dilontarkan Komandan Kontingen atau Chief de Mission Indonesia, Andi Herman. Ia menegaskan bahwa juara umum dengan minimal 104 emas menjadi target utama dalam ASEAN Paragames ke-11 ini.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.