Tegal, tambahasil.com – Pakan merupakan komponen biaya tertinggi dalam kegiatan budidaya perikanan. Tantangan terbesarnya yakni penyediaan bahan baku pembuatan pakan yang memiliki kadar gizi dan protein tinggi. Tepung ikan untuk pembuatan pakan ikan, sebagian besar didapat melalui impor, sehingga harga cenderung tinggi dan menyulitkan pembudidaya. Guna mengatasinya, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menggelar pelatihan pembuatan pakan di berbagai daerah.

Pelatihan tersebut diselenggarakan oleh Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) melalui Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP). Terbaru, diselenggarakan Pelatihan Budidaya Maggot bagi 100 orang masyarakat perikanan di Kabupaten Temanggung pada 23-24 November 2021. Pelatihan ini dilakukan untuk mendukung program prioritas yang menjadi terobosan KKP.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono telah menetapkan program prioritas tersebut, yaitu peningkatan PNBP sumber daya alam perikanan tangkap untuk kesejahteraan nelayan, pengembangan budidaya berbasis pada ekspor, dan pembangunan kampung perikanan budidaya berbasis kearifan lokal. Pelatihan budidaya maggot dilakukan untuk mendukung program kedua dan ketiga.

BACA  Kalimantan Dengan Tradisi Makan Ikan air Tawar

Plt. Kepala BRSDM Kusdiantoro mengatakan, produksi maggot memegang prinsip zero waste (tanpa limbah) yang tengah digenjot Pemerintah Indonesia dalam pengelolaan lingkungan. Menurutnya, maggot memiliki banyak keunggulan untuk dibudidayakan.

“Maggot dapat diproduksi dalam berbagai ukuran sesuai dengan kebutuhan, budidayanya mudah dan pakan yang digunakan sangat bersahabat, yaitu dengan memanfaatkan sampah organik. Praktik ini tentunya meningkatkan nilai ekonomi dan berperan dalam mengatasi masalah sampah,” terangnya.

Untuk itu, peserta diberikan materi mengenai biokonversi sampah organik, pengenalan maggot, pengenalan bahan baku (media) budidaya maggot, budidaya Black Soldier Fly (BSF), produksi maggot dan aplikasi maggot sebagai pakan. Melalui fasilitasi Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Tegal, pelatihan luring ini diadakan di Graha Mina Bhakti, Dangkel – Parakan, Kabupaten Temanggung.

BACA  Ikan Nila Enak Dikonsumsi dan Populer Dimasyarakat serta Bernilai Jual Tinggi

Kepala Puslatluh KP Lilly Aprilya Pregiwati menyampaikan, maggot yang merupakan larva lalat BSF ini adalah salah satu bahan solusi pakan alternatif yang cukup murah dan dapat dimanfaatkan sebagai pakan ikan. Pasalnya hewan ini mengandung protein yang cukup tinggi.

“Kandungan protein dalam larva BSF ini mencapai 41 sampai 42%, cukup setara dengan kandungan protein pada pakan ikan pabrikan yang berkisar antara 20 hingga 45%. Selain itu, maggot juga mengandung kalsium, fosfor dan nutrisi lainnya yang baik bagi pertumbuhan ikan,” ujarnya.

 

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.